Ayo Sedulur…

Dari Semarang aku berangkat ka Borodor..
tapi aku bercadang untuk menyinggah dahulu di kota Demak.
Negeri Islam yang pertama di tanah Jawa setelah menumpaskan kerajaan hindu Majapahit dan hampir keseluruhan tanah jawa di islamkan.
disini juga terletaknya Masjid Agung Demak yang menjadi kunjungan umat islam dari seluruh pelusuk nusantara.
dibina pada tahun 1466 dan mengikut legenda tempatan ianya di bina hanya dalam satu malam sahaja oleh wali sembilan atau juga di kenali sebagai wali songo.
4 tiang utama nya di bina oleh setiap satu wali dan senibinanya sangat halus dan kemas.

Masjid agung..
Masjid agung..

dari Demak aku bergegas menyambung perjalanan.

hujan mula turun dengan lebatnya dan sekali lagi tayar aku bocor.
tepat didepan kedai menampal tayar aku berhenti.
Seperti biasa…
tampal cara bakar…
Tempel Ban
Tempel Ban

dulu masa aku budak budak main beskal…
camni lah tampal tiub aku bila bocor..
Kasi bakar itu tube
Kasi bakar itu tube

setengah jam kemudian perjalanana di teruskan.
jalan di sekitar sini agak rosak teruk.
mungkin disebabkan musim hujan ini dan juga di lalui oleh kenderan berat yg lebih muatan.
150 km keselatan yang sepatutnya mengambil masa 4 jam sudah tersasar.
pasti aku akan sampai lambat dan sudah gelap di Borobodor.
jalan ka borobodor aku perlu melalui antara 2 gunung dan tanah tinggi
iaitu gunung merbabu dan gunung merapi.
untuk melepasi antara 2 gunung itu dan mengelakkan kesesakan di kota jogjakarta aku menurut jalan itu.
hampir 40 km jalan mendaki dan lagi 40km jalan menurun aku tempuh di kala senja didalam hujan lebat dan kesejukan.
keadaan sudah gelap ketika aku tiba di borobodor.
kedai sudah mula ditutup disini selepas senja.
yang menjana ekonomi di pekan kecil ini hanyalah candi borobodor.
namun selepas pelancung pulang…pekan ini kembali menjadi sepi.
aku bercadang untuk berehat 2 hari disini.
untuk melawat candi borobodor dan juga mengeringkan pakaian aku.
dan yang paling penting.
pemeriksaan rapi perlu di lakukan keatas motor kesayangan aku sebelum perjalan jauh di sambung lagi.
Apatah lagi ini dalah musim perayaan.
jalanraya sangat sibuk dengan orang bercuti dan menyukarkan kenderaan kecil seperti kami yang menaiki “Kapcai”

Candi Borobodor yang dikelilingi sawah padi di tengah kampung Borobodor mempunyai daya penarik tersendiri.Umpama Angkor Wat dicambodia
ianya menjadi suatu tempat kunjungan yang pasti di indonesia.
terselamat dari gempa bumi dan letusan merapi pada tahun 2006 masih tersergam walaupon sudah berusia lebih 1200 tahun.

pengunjung yang datang dari segenap lapisan terutamanya yang beragama budha memenuhi ia setiap hari.lebih 70 ribu pengunjung pada hari biasa apatah lagi pada musim cuti panjang seperti ini.
masa yang paling sesuai dan paling menarik adalah sewaktu fajar menyinsing atau pon sewaktu mentari terbenam.

apakan daya,2 hari aku disini menunggu hujan tidak juga berhenti.
aku mengambil keputusan untuk terus sahaja melawat.
untuk orang asing bayaran dikenakan sememangnya lebih tinggi dari orang tempatan.
aku bernasib baik kerana boleh berbahasa lokal dan hanya perlu membayar tiket masuk seperti orang tempatan yang lain.
hampir 5 jam aku menikmati keindahan senibinanya.
dibina dengan 60 ribu cubik meter padu batu dan di temui oleh dan dibangun kan oleh Sir stanford Rafles pada 1815.
Borobodor telah mendapat pengiktirafan sebagai World heritage site pada tahun 1991.
namun pada tahun 1985 parti pembangkang sewaktu pemerintahan Suharto telah mengebom tingkat atas candi tersebut.
baik pulih telah pon dilakukan dan sekarang ia kembali seperti sediakala.
adalah menjadi peradaban bila menziarah candi atau pon stupa rumah budha kita mesti memulakan dengan arah kiri.ikut putaran jam.
dengan jarak hampir 5 km bila kita memulakan perjalanan dari bawah hinggalah ka puncaknya.
terdapat 1460 ukiran didindingnya tentang doktrin budha dan juga cara hidup orang jawa kira kira seribu tahun yang lampau.

i like her smile
i like her smile

awan sudah semakin gelap dan aku perlu berangkat pulang ka hotel aku.
aku mengambil keputusan untuk meneruskan perjalanan hari ini ka kota Solo.
sesuai dengan perjalanan aku yang solo ini.

ehh…
in the news also lah…

Terimakasih ..
Terimakasih ..

Paling enak si orang bujang,
Paling manis indung di sayang
Pulanglah pagi…
Pulanglah pagi..ngak di larang..

satu satu..
si duri pandan..
Baju satu…
Kering di badan…
(camnilah ride dalam hujan) 😉
Yok Nongkrong

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s